December 14, 2010

Perjuangan yang terus mengalir

Assalamualaikum wrbth,

Segala puji-pujian dipanjatkan ke hadrat illahi atas segala limpahan kurnia, andai dijadikan lautan sebagai tinta dan pohon-pohon sebagai pena nescaya akan habis kesemua lautan namun tidak mampu menulis kesemua nikmat-nikmat yang diberikan. Tidak dilupakan juga buat junjungan mulia Rasulullah SAW, para sahabat, tabi'in dan tabi' tabi'in.

Memetik ayat 30 di dalam Surah Fusshilat, Firman Allah SWT:


"Sesungguhnya orang-orang Yang menegaskan keyakinannya Dengan berkata: "Tuhan Kami ialah Allah", kemudian mereka tetap teguh di atas jalan Yang betul, akan Turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): "Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan Terimalah berita gembira Bahawa kamu akan beroleh syurga Yang telah dijanjikan kepada kamu."

Jika teliti ayat diatas,bahawa kriteria untuk menerima ganjaran Allah adalah;
1) Mengatakan bahawa Allah adalah Tuhan mereka
2) Tetap teguh di atas jalanNya

Namun, untuk melaksanakan yang pertama memerlukan perkara yang dikenali dengan keberanian yang tegas. Justeru, untuk mendapat keberanian pula memerlukan kekentalan iman yang kuat. Ini kerana, hanya dengan iman yang kuat barulah mendapat jiwa yang kental. Tanpa jiwa yang kental, adalah mustahil untuk anggota lain untuk bertindak.

Lantas, bagaimana untuk mendapat iman yang kuat @ jiwa yang kental?...

Bagi orang yang percaya dan yakin dengan keAgungan Allah nescaya akan mengatakan bahawa dengan 'ibtila' @ ujian barulah terserlah keimanan yang terpasak di dalam jiwa mereka. Sebab itulah, para anbiya' adalah golongan yang paling teruk ujian yang terpaksa dihadapi kerana iman yang ada pada mereka sentiasa meningkat selari dengan ujian yang dikenakan. Begitulah sebaliknya, bagi manusia biasa; ujian yang dihadapi selari dengan tingkatan keimanan yang ada.

Seterusnya, keberanian yang ada perlu dijaga supaya tidak hilang ditelan masa. Inilah perkara yang menyebabkan rambut Rasulullah SAW bertukar menjadi putih iaitu 'istiqamah'.

Sesudah itu, barulah nikmat pertolongan malaikatNya, kebahagiaan jiwa dan syurgaNya menjadi tebusan yang paling berharga baginya.

Alhamdulillah, malam semalam diberikan peluang menghadiri usrah cawangan bersama sahabat2 seperjuangan walaupun ada antaranya jarak usia yang agak jauh. Pada mulanya, rasa agak sedikit kecewa kerana naqib usrah tidak dapat hadir atas urusan yang lebih 'aula'. Namun, perkongsian yang diberikan sedikit pun tidak mengecewakan.

Berkenalan dengan bendahari kawasan, membuatkan rasa sebak di dalam dada. Rupa-rupanya ada lagi manusia yang masih istiqamah dalam perjuangan walaupun ujian yang berat terpaksa dihadapi. Walaupun sudah bernikah, namun zaujahnya merupakan antara pimpinan peringkat kawasan. Namun, perkara yang cukup memberi pengajaran apabila anaknya merupakan OKU akibat menghidapi penyakit tulang rapuh.

Bertungkus lumus memikirkan bagaimana persekolahan yang mampu diberikan kepada anaknya itu. Mengikut jadual yang diberikan oleh doktor, setiap 2 bulan anaknya perlu mengambil suntikan (ke bahagian tulang) bagi merawat penyakit anaknya itu.

Di peringkat jamaie pula, beliau memegang jawatan peringkat cawangan hinggalah ke peringkat pusat. Namun, semua itu terus digagahinya untuk terus istiqamah dalam menegakkan agama Allah di atas muka bumi ini.

Tak mampu untuk menulis kesemuanya dengan ungkapan perkataan...

Khulasahnya, teringat kembali dalam cerita sang murabbi; "Perjuangan ini ibarat sungai yang mengalir, adanya kita atau tidak ianya akan terus mengalir."

Wallahu'alam...



No comments:

Post a Comment