January 29, 2010

Islam itu mudah

Assalamualaikum WRBTH,

Seringkali apabila kita memandang Islam, apa yang dilihat adalah kewajipan dan larangan yang perlu dipatuhi oleh penganutnya. Tetapi kalau kita selidiki dengan lebih mendalam, rupa-rupanya persepsi ini biasanya datang dari penglihatan mata yang hanya memandang kepada amalan yang dilakukan oleh orang-orang yang mengaku sebagai orang Islam.

Sebenarnya kita terlupa seketika, bukankah semua agama yang ada di muka bumi ini mempunyai sumber rujukannya atau 'The Sacred Scripture'. Inilah yang menjadi kekeliruan yang utama berlaku pada zaman mutakhir ini. Malah, kadangkala apabila rujukan yang diteliti pun disalah tafsir kerana kejahilan diri serta ke'ego'an diri yang malu untuk berjumpa dengan yang lebih mengetahui.

Firman Allah S.W.T.


Maksudnya:

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu bertanyakan (kepada Nabi) perkara-perkara yang jika diterangkan kepada kamu akan menyusahkan kamu, dan jika kamu bertanya mengenainya ketika diturunkan Al-Quran, tentulah akan diterangkan kepada kamu. Allah maafkan (kamu) dari (kesalahan bertanyakan) perkara-perkara itu (yang tidak dinyatakan di dalam Al-Quran); kerana Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyabar" (Al-Maidah, 5:101)

Islam adalah agama yang mudah. Mudah dalam ertikata dapat dilaksanakan di semua tempat, sesuai pada setiap masa dan bertepatan dengan fitrah kejadian manusia. Oleh kerana Islam adalah agama yang mudah, maka tidak sewajarnya diperberatkan dan dipersulitkan dengan sikap suka mempersoalkan dan mempertikaikan suruhan dan larangan Allah S.W.T. 

Namun begitu, erti mudah itu bukanlah bermaksud mempermudah-mudahkan. Hari ini, kalau kita lihat Islam yang ada hanyalah pada nama, kenapa? kerana beramal mengikut rasa. Cuba kita singkapi kembali sirah perjuangan para anbiya yang merupakan 'duta' Allah yang menjelaskan wahyuNya supaya manusia kembali menyembah dan mentaatiNya. Di dalam kisah Nabi Musa a.s. yang menyeru kaumnya yakni Bani Israel yang cukup terkenal dengan kedegilan mereka untuk menerima wahyu Illahi cukup besar untuk kita jadikan sebagai teladan.

Di dalam surah Al-Baqarah, ayat 67-73, diterangkan kepada kita bahawa kaum Bani Israel sengaja menanyakan soalan yang hanya akan memberatkan diri mereka sendiri, dan akhirnya mengundang kecelakaan Allah S.W.T. Sedangkan kalau kita teliti arahan yang diberikan oleh Nabi Musa a.s. cukup mudah, namun rasa degil dan ego yang menjadi penyebab seseorang itu tidak menerima hidayah dari Illahi.

Kadangkala, dalam kita melaksanakan ibadah seharian kita merasa letih dan penat. Natijahnya, kita merasa perkara itu berat dan cuba memberi seribu alasan untuk tidak melaksanakannya lagi. Sebagai contoh, bangun qiamullail di tengah malam. Hal ini, kalau dikaji dan diselidiki, rupa-rupanya kerana perkara ini bukan menjadi kerutinan di dalam kehidupan seharian kita. Cuba kita renungkan, seorang baru belajar bermain bola, ingin terus menjadi hebat seperti rooney dalam menjaringkan gol. Secara kebiasaannya, ini adalah mustahil kerana latihannya yang masih belum mencukupi. Namun, jika dia terus berusaha bersungguh-sungguh, barangkali boleh menjadi lebih hebat daripada rooney. Ibarat pepatah melayu, "Alah bisa, tegal biasa".

Inilah erti istiqamah dalam melaksanakan sesuatu amalan yang mana seringkali ditekankan oleh Rasulullah s.a.w. Biarlah amalan itu sedikit, tetapi dibuat secara berterusan. Dan amalan yang terbaik ialah amalan yang sentiasa meningkat kualitinya dari semasa ke semasa.

Wallahu'alam

No comments:

Post a Comment