December 29, 2009

Hijrah Pemangkin Perubahan

Assalamualaikum WRBTH,

Berada di 12 muharram iaitu bulan pertama di dalam kalendar islam yang penuh dengan episod-episod perjuangan baginda Rasullulah S.A.W. memberi semangat bahawa Islam pasti akan menang. Namun, kesabaran dan ketabahan menghadapi setiap cabaran dan dugaan menjadi harga yang perlu dibayar bagi menanti sebuah kemenangan.

Sabda Nabi Muhammad S.A.W.:
"Tiada hijrah selepas pembukaan kota mekah tetapi jihad dan niat"

Bersandarkan hadis ini, dapat kita rungkaikan bahawa hijrah bukanlah hanya memberi maksud perjalanan daripada mekah ke madinah kerana ingin menyelamatkan umat Islam. Tetapi, lebih daripada itu bahkan Nabi Muhammad S.A.W. juga pernah bersabda bahawa hijrah yang ada ialah hijrah meninggalkan perkara buruk kepada yang baik dan yang baik kepada yang lebih baik.

Tetapi perlu kita persoalkan mengapa jihad dan niat ini begitu penting dan apakah kaitannya dengan hijrah? Hal ini kerana kita jarang sekali memikirkan bahawa hijrah Nabi Muhammad dan para sahabat baginda merupakan suatu jihad yang memerlukan niat yang betul. Cuba kita lihat hadis yang pertama di dalam matan arbain karangan Imam An-Nawawi bahkan di dalam Al-Bukhari juga turut dicatatkan hadis ini.

وعن أمير المؤمنين أبي حفص عمر بن الخطاب بن نفيل بن عبد العزى بن رياح بن قرط بن
رزاح بن عدى بن لؤى ابن غالب القرشى العدوى. رضي الله عنه، قال: سمعت رسول الله صلى
الله عليه وسلم يقول: " إنما الأعمال بالنيات، وإنما لكل امرىء ما نوى فمن كانت هجرته إلى الله
ورسوله فهجرته إلى الله ورسوله، ومن كانت هجرته لدنيا يصيبها، أو امرأة ينكحها فهجرته إلى

ما هاجر إليه "  ((متفق على صحته. رواه إماما المحدثين: أبو الحسين مسلم بن الحجاج بن مسلم

القشيرى النيسابورى رضي الله عنهما في صحيحهما اللذين هما أصح الكتب المصنفة

Maksudnya:
"Hanyasanya semua amal perbuatan itu dengan disertai niat-niatnya dan hanyasanya bagi
setiap orang itu apa yang telah menjadi niatnya. Maka barangsiapa yang hijrahnya itu kepada Allah
dan RasulNya, maka hijrahnya itupun kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang hijrahnya
itu untuk harta dunia yang hendak diperolehinya, ataupun untuk seorang wanita yang hendak
dikawininya, maka hijrahnyapun kepada sesuatu yang dimaksud dalam hijrahnya itu." (Muttafaq atas keshahihannya Hadis ini)

Maka, kesimpulan yang kita dapat ialah amalan tanpa niat yang ikhlas kepada Allah S.W.T. maka ianya dikira sebagai sia-sia sahaja. Begitu juga dengan jihad yang membawa makna bersungguh-sungguh, kesungguhan pada semua ibadah terutamanya ibadah khusus yang menjadi kerutinan diri seorang hamba. Tetapi kita perlu ingat bahawa setinggi-tinggi jihad ialah mati syahid ketika berperang di jalan Allah S.W.T.

Oleh itu, kita seharusnya jelas tentang kepentingan niat dalam setiap amalan yang kita lakukan seharian. Bersempena dengan tahun baru ini 1431H, perbaharuilah niat kita moga-moga kita mencapai keredhaan Illahi dan mendapat balasan syurga di akhirat kelak.

WAllahu'alam...

No comments:

Post a Comment